Wednesday , 27 October 2021
Kabar Ticker

ASTAGA, GARA-GARA SELEMBAR SURAT NADIA TIDAK BISA BERSEKOLAH

Slide1

KL-Indonesia memiliki program Wajib Belajar (Wajar) 12 Tahun. Program ini mewajibkan anak bangsa bisa melanjutkan sekolah hingga SMA atau SMK. Pemerintah melalui Kemendikbud juga telah meluncurkan program ini pada tahun pelajaran 2015/2016.

Salah satu kendala yang dihadapi adalah tingginya angka putus sekolah di tingkat sekolah menengah. Sebanyak delapan persen anak Indonesia yang berhasil menyelesaikan sekolah menengah pertama (SMP). Namun sejumlah siswa itu malah tidak mampu melanjutkan pendidikannya ke tingkat selanjutnya. Tetapi kendala dan fakta dilapangan bukan hanya faktor itu saja yang menyebabkan anak mengalami putus sekolah tetapi ada beberapa faktor lain yang juga menjadi kendala dan penyebab anak mengalami putus sekolah dan bukan hanya di tingkat SMP saja anak Indonesia yang kebanyakan putus sekolah namun di tingkat terendah seperti SD pun juga terjadi demikian.

Nadia Peronika (12) warga Dabo Singkep, seorang anak yang seharusnya saat ini masih mengecap pendidikan di Sekolah Dasar dan bermain dengan anak-anak lainnya  namun kenyataannya tidaklah demikian. Nadia tidak bisa bersekolah dikarenakan hanya terkendala oleh selembar surat. Dia sekarang hanya bisa menyaksikan teman-temannya yang berbondong-bondong pergi ke sekolah untuk menimba ilmu dari depan rumahnya. Adapun aktivitas yang sekarang dilakukannya ialah menjajakan kue-kue buatan tetangganya ke rumah-rumah yang berada di sekitar tempat tinggalnya. Hal itu dilakukannya untuk membantu ekonomi orang tuanya dan juga mengisi waktu luangnya yang seharusnya saat ini dia sedang berada di sekolah bersama teman-temannya untuk menuntut ilmu.

Saat ditemui media dikediamannya, Nadia sedang menjaga adiknya di dampingi ibunya yang bekerja mengurus rumah tangga, ayahnya seorang buruh lepas yang pekerjaannya tidak menentu dan berpenghasilan pas-pasan. Saat ditanyai seputar sekolahnya Nadia pun memberikan penuturannya, “kami nak sekolah bang, tapi tak dapat, kate mak kami tak bise masok sekolah karne kami tak punye surat pindah, kami kemaren sekolah di Jawe sampai kelas 3 abes tu kami pindah ke dabo, jadi pas nak nyambong sekolah disini tak bise diterime, itulah karne tak punye surat pindah, padahal kami dah beli tas, baju dah siap untuk sekolah, bise maen same kawan-kawan yang laen juge kalau seandainye kami bise sekolah tapi tak bise”itulah penuturan anak kecil bernama Nadia yang berharap masih bisa melanjutkan sekolahnya lagi pada media dikediamannya  Jum’at (09/09).

Ibu Nadia bernama Ida (38) saat ditanya seputar masalah tersebut mengungkapkan, “saye lah pegi ke sekolah SD 012 Pasir kuning ni rencane nak masokkan Nadia ne sekolah, die kan kemaren sekolah cume sampai kelas 3 SD di Jawe, abes tu kami langsung pindah ke Dabo Singkep ni, kami tinggal dekat pulau dekat daerah marok sane, jadi Nadia ne tak bise nyambung sekolahnye dulu karne jaoh nak ke sekolah tu, sekarang kami pindah ke Pasir kuning ni dan rencane saye nak masokkan die sekolah SD dekat rumah saye ne, tapi kate kepale sekolahnye tak bise karne ade beberape surat yang harus dilengkapi dulu, macam mane nak melengkapi surat tu, saye tak punye biaye pak, nak nguros surat tu saye mesti balek ke jawe dulu, jadi anak saye yang name Nadia ne tak bise sekolah lah karne surat pindah tu tak de, padahal saye dah belikan tas, lah nyiapkan lah semue keperluan sekolah die, karne die betol-betol kuat nak sekolah tapi macam mane lagi lah kalau lah kate kepale sekolahnye tak bise, ungkapnya pada media.

Menanggapi hal tersebut, media pun menemui Kepala SD 012 Pasir kuning yaitu bapak  Hidayat, S.Pd, SD. Menanggapi pertanyaan media kepala SD 012 Pasir Kuning tersebut dengan ramah menjelaskan Kronologi sebenarnya, “memang benar, orang tua Nadia telah datang menemui saye beberape kali yang tujuannye nak masukkan Nadia tersebut sekolah disini, saye menerime dengan senang namun ternyate Nadia ini pindahan dari Pulau Jawa, dan ibunya Nadia tersebut tak mampu untuk melengkapi persyaratan administrasi yang mesti harus dan wajib untuk dilengkapi seperti KK, terus surat pindah dari sekolah die yang dulu, juge surat pindah rayon dari Dinas Pendidikan tempat die sekolah dulu, karne sekarang ini kite menggunekan sistem DAPODIK dimane seharusnye sekolah tempat anak tu dulu telah mengeluarkan anak tersebut sehingge kami pihak sekolah disini bise menerime dan memasokkan name anak tersebut di DAPODIK sekolah kami, karne sekarang ini semue anak itu die telah memiliki data masing-masing dan sudah terdaftar datanye di pusat. Jadi kalau seandainye anak tu kami terime sekolah disini dan ternyate die disekolah yang lame juge masih terdata, itu yang tak bise, makenye kami sarankan same orang tuenye untuk menghubungi keluarge die yang disane agar membantu mengurusi surat pindah anak tersebut dari Jawe ke Dabo Singkep ini, saye rase kalau seandainye semue administrasinye sudah dilengkapi, kami tak bermasalah lagi, kami malahan senang anak tersebut bise mengecap ilmu disekolah ini,  malahan adiknye Nadia tersebut juge sekolah disini tapi baru masuk kelas 1, jadi kami tak ade masalah karne die bukan pindahan tapi baru mulai masuk sekolah kelas 1, kalau Nadia ini kan sifatnye pindah otomatis mesti harus ade surat keterangan pindahnye itu tadi, ungkap Kepala Sekolah tersebut dengan ramah pada media.

Kendati demikian, persoalan Nadia bukanlah hal yang di anggap sepele, karena kita tidak pernah tau akan nasib dan perubahan yang akan dibawa oleh generasi muda penerus bangsa ini, bisa jadi sosok Nadia kedepannya menjadi seorang yang berguna bagi kemajuan bangsa namun dikarenakan tidak bisa mengecap pendidikan di sekolah seperti anak-anak lainnya yang disebabkan oleh beberapa faktor seperti masalah administrasi ini, akhirnya Nadia juga termasuk anak yang putus sekolah padahal dapat kita dengar dan ketahui bersama bahwa hak untuk mendapatkan pendidikan adalah hak setiap warga negara dan program wajib belajar 12 tahun pun sudah diterapkan pemerintah namun masih saja anak-anak generasi penerus bangsa masih susah untuk bersekolah dikarenakan permasalahan administrasi yang terkesan menyulitkan. (IMM/SAM)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*


7 − = four

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Scroll To Top