Tuesday , 19 October 2021
Kabar Ticker

GUBERNUR KEPRI ANTUSIAS WISUDAKAN SANTRI PONPES TAHFIZH BAITUL QUR’AN

Slide1

KL-Alamatnya Jl. Telek, Desa Tanjung Harapan, Kec. Singkep disitulah para santri dibina dan di berikan tunjuk ajar mengenai kitab Suci Umat muslim yaitu Al-Qur’an. Pondok pesantren yang bernama Baitul Qur’an ini telah menerbitkan para santri-santri terbaik dimana selalu menjadi unggulan di setiap lomba baik tingkat kecamatan, kabupaten, provinsi hingga tingkat nasional, meski mayoritas berlatarbelakang anak-anak pulau namun mereka mampu membuktikan kepada semua bahwa mereka mampu menjadi yang terbaik dan semua itu tidak terlepas dari kehadiran pondok pesantren Tahfizh Baitul Qur’an tersebut.

Tepat pada tanggal 3 september 2016 pondok pesantren Tahfizh Baitul Qur’an mengadakan acara milad ke IV sekaligus acara wisuda bagi para santriwan dan santriwati yang mana mereka telah menghafal beberapa juz Al-Qur’an diantaranya 1 juz, 5 juz dan 30 juz. Mereka merupakan para santri yang mondok dan non mondok. Adapun Jumlah para wisudawan dan wisudawati yang akan mengikuti prosesi wisuda tersebut berjumlah 70 orang.

Pada acara tersebut turut hadir tokoh yang paling dinanti masyarakat Singkep yaitu bapak gubernur Kepri Dr. H. Nurdin Basirun, S.Sos, MSi, Bapak wakil bupati Kab. Lingga M. Nizar, S.Sos, Sekda Kab. Karimun, Direktur Qur’an center, kepala  MUI Kab. Karimun, Anggota DPRD Kab. Lingga, dan para orang tua santri serta beberapa pejabat instansi daerah Kab. Lingga lainnya. Adapun tema milad ke IV kali ini yaitu”Melangkah Maju Membangun Negeri Bersama Al-Qur’an”.

Acara dimulai pada waktu baqda Ashar dengan acara pembukaan yaitu pembacaan ayat suci Al-Qur’an disertai pembacaan doa oleh ketua MUI Kab. Lingga. Dalam kesempatan yang sama pengasuh pondok pesantren Tahfizh Baitul Qur’an yaitu Drs. Abu Hasim, MM dalam sambutannya menyampaikan rasa terima kasih yang besar atas kehadiran para tamu undangan terutama Gubernur Kepri. “Disini jumlah santrinya ada 301 orang, 13 orang yang mukim dan selebihnya non mukim. Pada hari ini kite berencane nak mewisudakan pare santri kite yang berjumlah 70 orang dimane masing-masing ade yang sudah hafal 1 juz, 5 juz dan 30 juz. Kami juge kedepannye berangan-angan menerapkan 3 program kami, yang pertame mengenai pemondokkan 1 tahun santri untuk menjadi imam dan khatib di surau atau mesjid di desa-desa yang ade di Kab. Lingge ini, hal ini bertujuan untuk memenuhi kebutuhan imam dan Khatib di setiap mesjid atau surau dan kite pun sudah bekerje same dengan setiap desa untuk mengirim perwakilannye untuk mondok di pondok pesantren kite ini. Kedua yaitu kite berencana membentuk sekolah formal yang Insya Allah akan diberi name SMA Baitul Qur’an dimana nanti pare santri akan mendapat ijazah formal dan ijazah hafizh Qur’an. Selanjutnye yang terakhir kite akan membentuk pustaka umum atau program pengumpulan buku dimane nanti tujuannye untuk memberikan penambahan ilmu kepade masyarakat dan  dibuke untuk umum”, ungkap pengasuh ponpes Tahfizh Baitul Qur’an yang juga merupakan mantan wakil Bupati Lingga yang selalu tampil sederhana dan tersenyum ramah Sabtu (03/09).

Acara tersebut berlangsung sampai pada prosesi wisuda dimana gubernur Kepri juga ikut ambil bagian dalam prosesi mewisudakan para santri yang berjumlah 70 orang tersebut. Selanjutnya acara dilanjutkan hingga malam hari. Pada malam harinya kegiatan dilangsungkan dengan penampilan  irfan fadillah dan juprizan yang merupakan Qori  juara mtq nasional tahun 2016.

Pada malam hari tersebut Gubernur kepri juga memberikan kata sambutannya, dalam sambutannya  dia mengungkapkan “apa yang ditunjukkan oleh pak Abu Hasyim ini tidak semue orang  dapat melakukannye. Saye sadar diri saye tak mampu untuk membuat sesuatu yang macam pak Abu buat ini tapi saye selalu berusahe dan akan terus mendukung soe yang telah dibentuk oleh pak Abu ini yaitu mendirikan pondok pesantren ini.  Kite ingin mengingatkan kesemua bahwe rumus yang terbaik dalam hidup yaitu bagaimana membangun Al-Qur’an dengan cara memakmurkan mesjid dan kite harus  selalu bersyukur dalam hidup ini. Mengenai wacana pak Abu yang dalam programnye hendak membuat perpustakaan kampung, Insya Allah dalam waktu dekat saye akan mencari seribu buku untuk disumbangkan, tapi ingat mesti di bace buku tersebut. Rencane mudah-mudahan nanti kite akan laksanakan wisuda 1000 santri Insya Allah kedepannye dan semoge nanti kedepannye kite dapat mencetak generasi yang lebih unggul dalam hal agama dan ilmu pengetahuan”, ungkap Gubernur Kepri dalam sambutannya menggunakan bahasa melayu yang terdengar lebih bersahabat. Selanjutnya acara diteruskan dengan Tablig Akbar oleh KH. Musyfiq Amrullah, L.C, M.Si. (IMM/SAM)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*


five − 5 =

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Scroll To Top