Friday , 7 May 2021
Kabar Ticker

WARGA DABO BERHARAP ADANYA SPBU

SPBU

KL-Krisis BBM masih selalu menghiasi wajah kota Dabo Singkep. Meski kejadian tersebut tidak berlangsung panjang namun tetap menjadi fenomena yang selalu menjadi buah bibir pembicaraan di kalangan masyarakat banyak. Hal ini tentulah menimbulkan persepsi yang beragam dari masyarakat, mulai dari persepsi adanya indikasi permainan oknum di dalamnya hingga penimbunan BBM yang dilakukan oleh para pedagang dan pengencer BBM tersebut.

Ridho (28) warga Dabo Lama mengungkapkan kekesalannya, ” saye heran di Dabo ne, minyak jadi sering langka, dulunye tak pulak, semenjak, 3-4 tahun belakangan ne lah jadi sering-sering langke, pagi kite beli ade, siang ujong-ujong lah takde, bukan hanye sebuah kios je yang takde tapi semue ujong-ujong tutop, tak masok di akal, kadang-kadang petang masih banyak minyak teros semue kios masih bukak, tibe-tibe malam lah tutop. Kan heran kite, ternyate setelah ade tim dari instansi terkait ngecek rupenye ade yang nimbon minyak, sengaje tak dijual dulu, jadi pas orang-orang bebetol butoh dan becari-cari barulah die jual tapi harge lah tak normal lagi, yang semestinye 1 botol aqua besa tu di jual 12.000 ribu, malah di jual sampai 20.000 ribu, soe tak tebiatnye. Harapan saye pade pemerintah kalau mang bise tolonglah buatkan satu je SPBU yang biar menjamin ketersediaan minyak kite, jadi kite tak takot lagi takde minyak, teros ukurannye pon pas”, ungkapnya pada media dengan logat khas Melayunya (03/09).

Rudi (35) seorang pedagang minyak eceran juga mengungkapkan ” ketersediaan minyak ne memang menjadi permasalahan yang nampaknye sepele tapi tak boleh disepelekan, kadang minyak tibe-tibe putos kadang ade, gitulah teros, kemaren alasan karne banyak PT yang bukak jadi minyak banyak lari ke PT tapi sekarang PT lah boleh di bilang takde lagi, tapi minyak masih je asek putos, kami jual minyak ne sekarang di jatah, cume dapat 1 drum, abes tu bulan depan baru dapat lagi pas minyak datang, saye tak pernah nak nyembunyik minyak,kalau memang masih ade saye jual lah, tapi nak macam mane lagi sekarang ne lah di jatah pulak terus tak bise ngambek lebeh pulak tu, kalau memang boleh berharap pada Pemerintah sekarang ne saye berharap kalau dapat pemerintah tolong lah bangonkan satu je SPBU untok kite di Dabok ne, jadi kite pun tak takut lagi dengan kekurangan minyak tu, saye jualan minyak juge tapi saye tak masalah lah kalau ade SPBU tu, saye malah senang, ujar  Rudi Lagi-lagi dengan aksen logat Melayu yang kental sambil dia membetulkan letak derigen minyak miliknya  beberapa waktu yang lalu.

Memang, kehadiran SPBU di Dabo Singkep menjadi harapan semua masyarakat, selain di anggap dapat menuntaskan permasalahan krisis minyak yang terus menerus sering terjadi, juga dari segi takarannya terbilang pas. Masyarakat berharap banyak pada pemerintah dan mungkin pengusaha-pengusaha besar yang ada di Dabo Singkep ini agar bisa mendirikan sebuah SPBU tersebut karena dinilai sudah layak untuk memiliki sebuah SPBU tersebut. Namun sejauh ini belum nampak langkah-langkah pemerintah dalam mewujudkan hal tersebut tapi harapan masyarakat akan hal tersebut sangatlah besar.(IMM)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*


7 − six =

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Scroll To Top