Pemda Lingga Berencana Usulkan Tenaga Outsourcing 2023

KL- Pemerintah Kabupaten Lingga akan melakukan upaya-upaya strategi mengantisipasi penyederhanaan tenaga honorer, yang tertuang dalam aturan KemenPAN-RB baru-baru ini. Pernyataan tersebut langsung disampaikan oleh Bupati Lingga, Muhammad Nizar saat memimpin apel pagi bersama OPD-OPD, di halaman Kantor Bupati Lingga, Senin (04/07/2022).
Surat Edaran MenPAN-RB Nomor B/185/M.SM.02.03/2022, ditegaskan penghapusan tenaga honorer akan diberlakukan pada 28 Nopember 2023 mendatang. demikian demikian, Menpan RB, baru-baru ini juga telah menegaskan SE yang dikeluarkannya bukan memberhentikan honorer secara massal. Tetapi lebih menekan kepada pemerintah daerah untuk melakukan penataan honorer yang kemudian diselesaikan sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Pemerintah diarahkan untuk mengarahkan honorer ke PPPK dan tenaga outsourcing.
Bupati Lingga, dalam hal ini menanggapi serius. Kehadiran tenaga honorer justru sangat dibutuhkan ditengah-tengah pemerintahan daerah yang sedang berkembang.
Beberapa waktu lalu, sebelumnya telah melakukan diskusi kecil bersama Sekretaris Daerah, dan beberapa OPD yang terkait.
Hasil rapat, pemerintah daerah melalui Bagian Organisasi dan Tata Laksana (Ortal) dan BKPSDM akan melakukan inventarisasi berdasarkan Analisis Jabatan (Anjab) dan Analisis Beban Kerja (ABK) baik THL maupun PTT yang ada, untuk kemudian diusulkan menjadi PPPK.
“Walaupun hari ini, pak menteri telah meninggal. Namun aturannya tetap berlaku. Dan setelah diinventarisasikan, kebutuhan daerah itu apa, akan diusulkan atau ditawarkan ke kementerian PAN-RB melalui BKPSDM,” papar dia.
Selain itu, secara paralel pemerintah daerah juga melakukan langkah-langkah lain, dengan menghadirkan tenaga outsourcing dengan membentuk CV tersendiri.
“Mudah-mudahan dimudahkan segala usaha ini. Sama-sama kita memohon ridho Allah SWT,” harap Nizar.
Dia turut menegaskan, setelah pemberlakuan tersebut diberlakukan, disamping ada upaya dan upaya-upaya yang dilakukan pemerintah daerah. Untuk anggaran kerja, THL dan PTT masih tetap dianggarkan sesuai kebutuhan. Baik pada APBD- Perubahan tahun ini maupun pada APBD-Murni 2023 mendatang.
Kepada seluruh peserta apel, dia berharap untuk dapat bekerja lebih semangat, serius dan fokus sesuai dengan beban kerja yang telah diamanahkan hari ini. Saling mengisi kekurang dan kelebihan satu dan lainnya.
Mengenai aplikasi SIAP-e (Sistem Informasi Absensi Pegawai), agar dapat secepat mungkin aplikasi. Meski belum ada sanksinya, namun tetap harus segera diterapkan untuk menyatukan kedisiplinan tenaga kerja.
“Harus segera disosialisasikan, jangan setelah meluncurkan ini begitu saja. Meski belum ada sanksinya, tetap harus diberlakukan,” kata dia. (prokopim/Redaksi)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


dua × 4 =

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.